jump to navigation

PR dan Komunikasi Publik 21 Februari, 2008

Posted by mth in perspektif praktis, public relations.
trackback

Pendekatan public relations menuntut cara-cara penghampiran baru yang bukan hanya lebih komprehensif, melainkan lebih imajinatif terhadap pembentukan opini publik ini. Suatu pendekatan yang mempertimbangkan beragam aspek yang bersinggungan dengan opini, misalnya aspek-aspek pemasaran (marketing dalam arti luas), manajemen, periklanan, komunikasi pribadi, psikologi, antropologi.

Hal ini diperlukan guna menghidari kebingungan atas kenyataan, bahwa suatu opini publik yang positif, tiba-tiba berubah menjadi sebaliknya. Pasalnya saat ini sikap masyarakat cenderung ‘aneh’ ditambhan dengan perilaku media massa yang terwujud dalam model hostile journalism  (jurnalisme permusuhan).

Tantangan Besar

Pada dasarnya, tantangan terbesar dalam mengembangkan model komunikasi yang berkualitas adalah mengemas sebuah sistem pengelolaan informasi dan pengemasan informasi yang dibutuhkan publik secara akurat dan menarik. Sebab dengan adanya informasi yang sesuai dengan kebutuhan publik maka kepuasan publik akan bisa tercapai, sementara dengan informasi yang berkualitas maka kredibilitas  lembaga di mata publik.

Aktivitas komunikasi publik, pada dasarnya berkaitan dengan tindakan sosialisasi dan pendidikan terhadap publik. Komunikasi publik, tidak hanya berlaku untuk publik luar melainkan juga untuk publik internal. Karena jika diantara publik internal tidak ada relasi yang harmonis, maka dampaknya buruk bagi citra organisasi. Kondisi demikian akhirnya justru menjadi pesan negatif dan melahirkan citra negatif organisasi di mata publik.

Pada konteks ini, maka public relations harus bisa membentuk nilai-nilai, pemahaman, sikap-sikap, sampai perilaku dari publik agar sejalan dengan kebutuhan organisasi. Melalui pengemasan pesan-pesan komunikasi  publik yang lebih banyak berisikan tentang apa dan siapa serta apa manfaat keberadaan organisasi. Pesan-pesan ini dapat dikomunikasikan melalui media massa atau media lain yang dipilih sesuai dengan target sasaran (Suprawoto, 2006).

Faktor Penting

Ketika membicarakan pelayanan informasi kepada publik, maka bentuk kemasan yang menarik tetap merupakan suatu keharusan, betapa pun relatifnya definisi “menarik” itu yang tentunya akan bergeser pula sesuai tren pada masa tertentu. Di sisi lain, sejalan dengan situasi faktual saat ini, kewajiban lembaga pemerintah khususnya para praktisi public relations adalah mendukung penyebaran dan pemerataan informasi publik ke seluruh lapisan masyarakat (Widodo, 2004).

Praktisi public relations atau petugas humas dapat mengarahkan unsur-unsur potensial agar dapat membentuk opini publik sesuai dengan citra yang diinginkan oleh organisasi. Bagaimanapun juga kita mahfum, bahwa opini publik dan citra organisasi tentu saja merupakan faktor penting yang menentukan sukses atau gagalnya aktivitas dan pelaksanaan program organisasi.

[mth]

Bahan Bacaan:Depari,  Eduard. 1997. “Public relations dan  Pengembangan  Citra Perusahaan”.   Makalah  dalam  Seminar  Kehumasan  “Prospek   dan Tantangan PR Dalam  Menyongsong Era Perdagangan Bebas”. Surabaya, 22 November 1997 : Stikosa-AWS.Kasali, Rhenald. 2000. Manajemen Humas. Cetakan ketujuh. Jakarta: Grafiti Pers.Ruslan, Rosady. 1998. Praktik dan Solusi Public relations:  Dalam Situasi Krisis dan Pemulihan Citra. Edisi Kedua. Jakarta:  Ghalia Indonesia.

Widodo, Suko. 2004. Pengelolaan Citra Lembaga Pemerintah. Makalah dalam Pelatihan PR untuk Dinas Informasi dan Komunikasi Pemerintah Kota di Surabaya. Surabaya, 20 Agustus 2004.

Komentar»

1. Arif - 31 Maret, 2008

tehnik untuk MENARIK perhatian:

Dalam menarik perhatian dianjurkan konsep komunikasi yang di tujukan kepada khalayak untuk dapat memberikan manfaat. Manfaat-manfaat ini dapat dicapai melalui pemenuhan salah satu dari 3 kebutuhan dasar khalayak yaitu: kebutuhan fungsional, simbolis atau eksperiensial (shimp: 1999, 7).

Demi lancarnya suatu komunikasi haruslah pertimbangkan proses dari komunikasi itu sendiri

Menurut Cutlip dan Center (2006: 225), komunikasi ialah proses timbal balik (resiprokal) pertukaran sinyal untuk memberi informasi, membujuk, atau memberi perintah, berdasarkan makna yang sama dan dikondisikan oleh konteks para komunikator dan konteks sosialnya.

2. Arif - 31 Maret, 2008

Proses pemberian informasi (informing) melibatkan empat langkah: (1) menarik perhatian terhadap komunikasi; (2) mendapatkan penerimaan pesan; (3) mengusahakan agar pesan ditafsirkan sebagaimana diharapkan; dan (4) menyimpan pesan untuk penggunaan selanjutnya. Proses instruksi menambahkan satu langkah lagi: menstimulasi pembelajaran (learning) dan praktik. Proses persuasi melampaui pembelajaran aktif dan karenanya menambahkan langkah keenam – penerimaan pemahaman: penerimaan keinginan atau sudut pandang si pengirim.

3. Arif - 31 Maret, 2008

“Riset terhadap efek pesan menunjukkan bahwa upaya mendapatkan persetujuan adalah proses yang rumit. Jika sumber pesan hanya punya sedikit kekuasaan atau kontrol terhadap penerima, maka persuasi menjadi strategi utama. Jika, di lain pihak, pengirim punya kekuatan atau kontrol yang kuat, maka instruksi atau arahan menjadi strategi yang pas” (Cutlip, Center dan Broom: 2006, 230) .
Strategi utama dalam memberikan informasi yang bersifat persuasif diimplementasikan melalui strategi khusus yakni strategi argumen: (1) menggunakan penjelasan, di mana pengirim memberikan kepada penerima satu atau lebih alasan atas permintaan tersebut; dan (2) isyarat atau petunjuk, di mana pengirim membeberkan situasi atau menunjukkan keadaan yang bisa menjadi dasar bagi penerima untuk menarik kesimpulan dan persetujuan.

4. Arif - 31 Maret, 2008

penyampaian pesan harus mendefinisikan audien secara tepat dan menggunakan strategi dan teknik yang berbeda untuk mencapai tujuan yang berbeda. Misalnya, perhatian dan level intensitas isu yang berbeda-beda membutuhkan strategi dan bentuk penyampaian pesan yang berbeda pula.
Pesan juga harus dapat dipahami — tidak rumit, bebas dari jargon, dan mudah ditangkap. Pesan harus mengandung topik dan bersifat lokal agar audien tertarik dengan informasi yang dekat dengan mereka. Tetapi, yang terpenting adalah pesan harus dapat ditindaklanjuti segera.
Pesan harus saling menguntungkan, isi pesan harus disusun sedemikian rupa sehingga informasinya menjawab pertanyaan audien, merespons kepentingan dan perhatian audien, dan memberdayakan audien untuk bertindak berdasarkan kepentingan dan perhatian mereka.

5. Icha - 21 Mei, 2008

Thanx 4 help me….succes iaaa.

6. astri - 11 Juni, 2008

manfaat public relations????

7. Wendy - 14 Juli, 2008

Peran public relation menurut rosady ruslan dibagi 4,apa aja?

8. ezha - 7 Agustus, 2008

btw, aku mau nanya . . apakah PR itu menjanjikan ??
apakah seorang PR d indonesia bisa setenar Celeb ? hehe . .
thanks yaa . .

9. ciska - 27 September, 2008

hai aku mau tanya dong … apa kaitannya metatetori komunikasi dan etika yang berkaitan dengan dunia PR?
dan 1 lagi apa pendapat nya tentang dibenarkkankah berita yang menyangkut privac?apa itu termasuk di dalam kode etik?

Thx yah .. helep ^_^

10. thya - 13 Mei, 2009

Thanks for helping me, finishing my homework! God bless you

11. Reza J - 26 Oktober, 2009

Dear Rumakom & Mth.

Denger2 ada milis tentang PR. Boleh dong alamatnya kalo ada..

Thank you!

12. GADIS BASAHKUYUP - 13 Maret, 2010

MAKASIH………………….

13. Ndae Endah Wae - 25 Agustus, 2011

saya mau nanya apa bedanya PR Dengan Marketing,,terimakasih


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: